UFC Membawa Perubahan pada Kode Etiknya untuk Menangguhkan Pejuang dari Bertaruh pada Pertarungan — CasinoGamesPro.com

Final Combating Championship (UFC) memiliki hubungan yang panjang dengan perjudian, dengan Lorenzo dan Frank Fertitta dari Station Casinos memiliki dampak besar pada promosi layanan taruhan tersebut. Untuk saat ini, perusahaan telah berkembang menjadi bagian utama dari lanskap “Kota Dosa” dan sekarang berencana untuk membangun resort sendiri hanya untuk pejuang profesional yang melakukan perjalanan ke Las Vegas untuk bersaing.

Hubungan antara UFC dan budaya perjudian ini membuat dapat dimengerti bahwa para petarung tidak menolak untuk menghasilkan uang sendiri. Misalnya, Justin Jaynes, seorang petarung di divisi ringan Kejuaraan, menjadi berita utama setelah dia memasang taruhan $25.000 pada dirinya sendiri untuk memenangkan pertarungan. Pada saat itu, Jaynes menghadapi gelombang kritik setelah melakukannya tetapi petarung itu mengatakan dia benar-benar tidak peduli dengan ketidaksetujuan yang harus dia hadapi, dan mengatakan dia memungut dalam dirinya sendiri dan itu adalah uangnya untuk dibelanjakan. Sayangnya, petarung itu kalah dalam pertandingan itu dengan keputusan ganda, hasil yang akhirnya membuatnya dibebaskan dari kontrak Kejuaraan Pertarungan Utamanya juga.

Kisah Jaynes bukan satu-satunya yang melibatkan taruhan seperti itu yang dibuat oleh para pejuang pada diri mereka sendiri. Pada saat dia secara resmi mengumumkan pengunduran dirinya dari UFC, pelatih kepala MMA dan Kebugaran James Krause berbagi bahwa dia sebenarnya telah menghasilkan lebih banyak uang dengan berjudi daripada melatih atau berkelahi. Krause berbagi bahwa dia bertaruh sepanjang waktu dan memiliki saluran Discord dengan sekitar 2.000 anggota di dalamnya. Dia lebih lanjut mencatat bahwa dia mengambil alih akun orang dan bermain untuk orang-orang itu, dan sebenarnya melakukannya dengan cukup baik.

Pembatasan Serupa Sudah Diterapkan dalam Kode Etik Liga Olahraga AS Lainnya

Sayangnya untuk Justin Jaynes dan James Krause dan banyak lainnya seperti mereka, period UFC tampaknya akan segera berakhir. Seperti yang dipublikasikan Ariel Helwani dari MMA Combating di Twitter, Final Combating Championship baru-baru ini mengeluarkan memo kepada semua petarung dan manajer untuk memberi tahu mereka tentang perubahan kebijakan perilaku atlet Kejuaraan.

Seperti yang diungkapkan Championship, ia telah memperbarui bahasa Kode Etiknya untuk secara khusus menangguhkan petarung dari bertaruh pada pertandingan UFC. Selain itu, perjanjian yang baru diluncurkan mencatat bahwa adalah ilegal bagi manajer, pelatih, pelatih, anggota keluarga, atau afiliasi dekat lainnya dengan Kejuaraan untuk bertaruh pada kontes UFC di sebagian besar negara bagian AS.

Berdasarkan ketentuan Kode Etik yang diperbarui, seorang atlet yang mengetahui atau mengetahui adanya taruhan yang melanggar batasan yang disebutkan di atas diharuskan untuk segera memberi tahu UFC tentang insiden tersebut sesuai dengan kebijakan baru.

Pembatasan seperti itu bukanlah hal baru bagi liga olahraga AS dan sebenarnya telah diterapkan untuk olahraga lain. Sejauh ini, Main League Baseball (MLB) telah menangguhkan Pete Rose dari Corridor of Fame olahraga selamanya, sementara Calvin Ridley baru-baru ini diskors tanpa batas waktu oleh Nationwide Soccer League (NFL) karena bertaruh sekitar $1.500 pada klubnya – Atlanta Falcons – untuk memenangkan sejumlah sport NFL.

Author: Benjamin Jenkins